Widi Asmoro mengangkat isu kesehatan mental lewat “Runner’s Dilemma”

0



Jakarta (ANTARA) – Setelah lebih dari sepuluh tahun terdengar kabarnya di blantika musik Indonesia, Widi Asmoro hadir kembali sebagai solois dan mengutarakan keresahannya melalui lagu barunya, “Runner’s Dilemma”.

Dengan warna musik pop dan sentuhan gaya klasik zaman baru, “Runner’s Dilemma” membawakan cerita Widi dalam menghadapi isu kesehatan mental. Lelah dengan rutinitas “9 to 5” dan kehidupan monoton, seolah membuat Widi terjebak di antara pilihan untuk terus melangkah atau lari dan menyerah.

“Ini adalah isu yang terdekat dengan saya. Tidak banyak orang yang siap menerima kalau punya masalah kesehatan mental, saya termasuk salah satunya,” ujar Widi melalui keterangan resminya, dikutip pada Kamis.

Isu kesehatan mental ini diambil dari pengalaman pribadi Widi. Dia pun tak pernah membayangkan akan mengalaminya, bahkan Widi sampai melakukan konsultasi di Singapura.

Baca juga: Cmagic5 pendengar mengajak berdansa lewat single “Dancing On My Heart”

Sesi-sesi konsultasi tersebut akhirnya membuat Widi pulih kembali. Dalam proses berdamai dengan diri sendiri inilah, Widi menulis lagu “Runner’s Dilemma”.

“Kata-kata di lagu ini adalah mantra personal dan dibuat seperti berkomunikasi dengan diri sendiri. Saya putuskan juga untuk merilisnya dan berbagi cerita ini agar teman-teman yang lain juga mungkin memiliki isu serupa yang bisa lebih diperhatikan untuk menjaga kesehatan mental layaknya kesehatan fisik jasmani. ,” kata Widi.

Widi mempercayakan Fifan Christa (Atlesta) dan menempatkan di kota Malang untuk sektor produksi musik dan orkestrasi. Sesi vokal dikerjakan di Singapura bersama Ong Jean Wei sebagai pengarah suara dan David “DSML” Siow untuk penata rekam, sebelum akhirnya menjalani tahap mixing-mastering di SCIFI Studio, Malaysia.

Lagu ini juga melibatkan Yudhi Arfani yang merupakan gitaris Widi Asmoro dalam kwintet indie pop-nya, Everybody Loves Irene.

Menggunakan julukan Widasroom, Widi Asmoro yang lama hiatus dari musik Indonesia sejak pindah ke Singapura, telah merilis tiga lagu solo dan “Runner’s Dilemma” adalah lagu terbarunya yang dirilis melalui jalur independen. Sebelumnya Widi dikenal sebagai personel band indie pop, Everyone Loves Irene.

Masih membawa warna pop indie yang biasa Everyone Loves Irene tampilkan, namun lewat proyek solonya, Widasroom mengangkat tema yang lebih dewasa.

Jika bersama Everyone Loves Irene lagu-lagunya bertemakan romantika masa remaja, kini Widi mengangkat tema seputar mengasuh anak dan problematika pekerja kantoran.

Widasroom adalah sesi curhat Widi Asmoro lewat musik. Sebagai seorang ayah dan pekerja kantoran yang masih menyimpan cintanya bermusik. Widi ingin tetap dikenal di blantika musik dengan merilis lagu.

“Runner’s Dilemma” sudah dapat didengarkan di berbagai platform musik digital.

Baca juga: Julian Jacob butuh dua tahun selesainya album perdana

Baca juga: Larone ajak kenali Bandung lewat debutnya bersama “Despair”

Baca juga: Dylan Pearce mengajak pendengar tidak menyerah lewat “Visions”

Pewarta: Maria Cicilia
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
HAK CIPTA © ANTARA 2021

Leave A Reply

Your email address will not be published.