WHO Serukan Akses Kemanusiaan ke Mariupol

0


91 serangan di Mariupol targetkan fasilitas medis, termasuk rumah sakit dan ambulans.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA — Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memanfaatkan akses kemanusiaan ke kota Mariupol, Ukraina. WHO menyebut, lebih dari 90 serangan terhadap layanan kesehatan telah dikonfirmasi melalui pertempuran di Ukraina.


direktur WHO untuk Eropa Hans Kluge mengatakan, bantuan kesehatan telah menjangkau banyak daerah yang pertempuran di Ukraina. Namun adalah pula yang masih berada di luar jangkauan. “Memang benar, beberapa tetap sangat sulit. Saya pikir, prioritas, saya rasa semua setuju, adalah Mariupol,” ucapnya kepada awak media, Kamis (7/4/2022).


Dia pun mengunjungi terimbasnya layanan atau fasilitas kesehatan dalam pertempuran di Ukraina. Menurut WHO, sebanyak 91 serangan yang menargetkan fasilitas medis, termasuk rumah sakit dan ambulans, telah dikonfirmasi. “Ini jelas merupakan pelanggaran hukum humaniter internasional,” ujar Kluge.


Kluge menegaskan, bukan mandat WHO untuk mengaitkan serangan-serangan tersebut dengan aktor atau pelakunya. WHO hanya memverifikasi bahwa serangan itu telah terjadi.


Kluge mengungkapkan, WHO telah mengirimkan lebih dari 185 ton pasokan medis ke daerah-daerah yang membatasi pertempuran di Ukraina. Suplai itu menjangkau atau membantu setengah juta warga di sana.


Pada Rabu (6/4/2022) lalu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh rusia menghalangi akses kemanusiaan ke Mariupol. Hal itu dilakukan karena Moskow disebut tersembunyi bukti pembunuhannya dari warga di sana.


Yunani telah mengumumkan akan meminta Mahkamah Pidana Internasional (ICC) untuk dugaan kejahatan perang di Mariupol. “Yunani akan meminta pengadilan internasional di Den Haag untuk pengaduan kejahatan perang yang dilakukan di Mariupol. Yunani memiliki ketertarikan khusus untuk Mariupol karena keberadaan 100 ribu lebih komunitas Yunani di sana,” kata Menteri Luar Negeri Yunani Nikos Dendias, Kamis


Mariupol diketahui telah menjadi salah satu medan pertempuran paling sengit antara pasukan Rusia dan Ukraina. Menurut Dendias, Yunani pun akan meminta sekutu Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) untuk melakukan yang terbaik dalam membantu kota pelabuhan Ukraina lainnya, yakni Odessa, menahan serangan Rusia. “Untuk melakukan itu, cukup sederhana, yakni dengan memberikan Ukraina sarana yang memadai untuk melindungi kota yang telah mereka minta,” ujar Dendias.

sumber : Reuters



Leave A Reply

Your email address will not be published.