NASA Meluncurkan Situs Pendaratan Lunar VIPER Rover Berburu Es

0



Kita sekarang tahu di mana robot penjelajah bulan pertama NASA akan mendarat.

Volatiles Investigating Polar Exploration Rover (VIPER) pemburu es akan mendarat tepat di sebelah barat Kawah Nobile, yang terletak di dekat kutub selatan bulan, pejabat NASA mengumumkan hari ini (20 September). Pada akhir tahun 2023, ULAR BERBISA akan terbang ke bulan di atas Griffin, pendarat yang dibangun oleh perusahaan Astrobotic yang berbasis di Pittsburgh yang akan diluncurkan di atas SpaceX Falcon Heavy roket.

“Memilih lokasi pendaratan untuk VIPER adalah keputusan yang menarik dan penting bagi kita semua,” Daniel Andrews, manajer proyek VIPER di Ames Research Center NASA di Silicon Valley, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Penelitian selama bertahun-tahun telah dilakukan untuk mengevaluasi wilayah kutub yang akan dijelajahi VIPER,” kata Andrews. “VIPER akan memasuki wilayah yang belum dipetakan – diinformasikan oleh sains – untuk menguji hipotesis dan mengungkapkan informasi penting untuk eksplorasi ruang angkasa manusia di masa depan.”

VIPER adalah bagian penting dari NASA Program Artemis, yang bertujuan untuk membangun kehadiran manusia jangka panjang dan berkelanjutan di dan di sekitar bulan pada akhir tahun 2020-an. Mencapai tujuan ini akan membutuhkan penggunaan sumber daya bulan secara ekstensif, terutama air es, kata pejabat NASA.

Pengamatan oleh NASA Pengorbit Pengintaian Bulan dan pesawat ruang angkasa lainnya menunjukkan bahwa bulan menyimpan banyak es air, terutama di daerah yang dibayangi secara permanen (PSR) di dekat kutubnya. VIPER dirancang untuk membuktikan kebenaran pekerjaan semacam itu, memberi tahu para ilmuwan berapa banyak es yang benar-benar ada di sana dan seberapa mudah diaksesnya bagi umat manusia.

Situs Nobile mencakup 36 mil persegi (93 kilometer persegi). VIPER bertenaga surya seberat 950 pon (450 kilogram) akan mengukur dan mengkarakterisasi es air di bawah rodanya di berbagai lokasi di seluruh Nobile, termasuk PSR, yang merupakan salah satu tempat terdingin di seluruh tata surya. VIPER akan melakukan pekerjaan ini selama setidaknya 100 hari Bumi menggunakan tiga spektrometer dan bor, yang akan mendapatkan sampel hingga 3,3 kaki (1 meter) di bawah tanah.

“Data yang dikembalikan VIPER akan memberi para ilmuwan bulan di seluruh dunia wawasan lebih lanjut tentang asal usul kosmik, evolusi, dan sejarah bulan kita, dan itu juga akan membantu menginformasikan misi Artemis di masa depan ke bulan dan sekitarnya dengan memungkinkan kita untuk lebih memahami lingkungan bulan di daerah yang sebelumnya belum dijelajahi ratusan ribu mil jauhnya,” kata Thomas Zurbuchen, kepala Direktorat Misi Sains NASA, dalam pernyataan yang sama.

Tim VIPER telah mempertimbangkan empat lokasi pendaratan finalis di dekat kutub selatan bulan untuk robot beroda empat tersebut. Tiga lainnya adalah area di luar Kawah Haworth; punggung bukit yang membentang dari Kawah Shackleton; dan sebuah tempat di dekat Kawah Pembuat Sepatu, kata ilmuwan proyek VIPER Tony Colaprete dari NASA Ames dalam konferensi pers hari ini.

Keempat situs finalis sangat menarik, dan semuanya tampak cocok baik secara ilmiah maupun logistik, kata Colaprete.

“Pada akhirnya, itu turun ke jumlah hari kerja,” katanya selama konferensi pers hari ini, menjelaskan bahwa “hari kerja” adalah hari di mana rover memiliki cukup sinar matahari untuk beroperasi dan juga dapat berkomunikasi dengan Bumi. (Komunikasi tersebut akan langsung dari VIPER ke penangannya; robot tidak akan menggunakan satelit relai.)

“Kami membutuhkan setidaknya sekitar 10 hari atau lebih untuk memenuhi persyaratan misi kami,” kata Colaprete. “Kami mendapat 40-plus di Nobile, dan itu jauh lebih besar daripada tempat lain mana pun.”

Total biaya misi VIPER diperkirakan sekitar $660 juta — $433,5 juta untuk pengembangan misi dan operasi ditambah sekitar $226,5 juta untuk kontrak pengiriman dengan Astrobotic, yang mencakup biaya peluncuran, Pejabat NASA mengatakan. Kontrak pengiriman itu ditandatangani melalui program Layanan Payload Lunar Komersial NASA.

Sementara VIPER akan menjadi penjelajah tanpa awak pertama NASA yang menabrak tanah abu-abu, itu tidak akan menjadi kendaraan bulan beroda pertama dalam bentuk apa pun: NASA meluncurkan kereta bulan yang digerakkan astronot di tiga terakhir Misi Apollo, pada tahun 1971 dan 1972.

Hak Cipta 2021 Space.com, perusahaan masa depan. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.

Leave A Reply

Your email address will not be published.