Mengapa Kalkun Beku Meledak Saat Digoreng?

0


Esai berikut ini dicetak ulang dengan izin dari Percakapan, sebuah publikasi online yang meliput penelitian terbaru.

Menggoreng kalkun adalah cara yang bagus untuk mendapatkan makanan yang lezat dan lembab untuk Thanksgiving. Tetapi metode memasak ini bisa menjadi usaha yang sangat berbahaya.

Setiap musim gugur, jutaan dolar kerusakan, perjalanan ke UGD dan bahkan kematian akibat upaya menggoreng kalkun. Sebagian besar kecelakaan ini terjadi karena orang memasukkan kalkun beku ke dalam minyak mendidih. Jika Anda mempertimbangkan untuk menggoreng tahun ini, jangan lupa untuk mencairkan dan mengeringkan kalkun Anda sebelum memasukkannya ke dalam panci. Kegagalan untuk melakukannya dapat menyebabkan bencana ledakan.

Apa bahayanya memasukkan kalkun yang sebagian beku ke dalam penggorengan?

Saya seorang ahli kimia yang mempelajari senyawa tumbuhan, jamur dan hewan dan menyukai kimia makanan. Alasan mengapa kalkun beku meledak, pada intinya, berkaitan dengan perbedaan kepadatan. Ada perbedaan densitas antara minyak dan air dan perbedaan densitas air antara wujud padat, cair dan gas. Ketika perbedaan kepadatan ini berinteraksi dengan cara yang benar, Anda mendapatkan ledakan.

Pengertian kepadatan

Massa jenis adalah seberapa berat suatu benda jika diberikan volume tertentu. Misalnya, bayangkan Anda memegang es batu di satu tangan dan marshmallow di tangan lainnya. Meskipun ukurannya kira-kira sama, es batunya lebih berat: lebih padat.

Perbedaan kerapatan penting pertama dalam hal menggoreng adalah bahwa air lebih padat dari minyak. Ini berkaitan dengan seberapa erat molekul masing-masing zat berkumpul dan seberapa berat atom yang membentuk setiap cairan.

Molekul air berukuran kecil dan tersusun rapat. Molekul minyak jauh lebih besar dan tidak menyatu dengan baik sebagai perbandingan. Selain itu, air terdiri dari atom oksigen dan hidrogen, sedangkan minyak sebagian besar adalah karbon dan hidrogen. Oksigen lebih berat dari karbon. Ini berarti bahwa, misalnya, satu cangkir air memiliki lebih banyak atom daripada satu cangkir minyak, dan atom-atom itu lebih berat. Inilah sebabnya mengapa minyak mengapung di atas air. Ini kurang padat.

Sementara bahan yang berbeda memiliki kerapatan yang berbeda, cairan, padatan, dan gas dari satu bahan dapat memiliki kerapatan yang berbeda juga. Anda mengamati ini setiap kali Anda memasukkan es batu ke dalam segelas air: Es mengapung ke atas karena kurang padat daripada air.

Ketika air menyerap panas, ia berubah menjadi fase gas, uap. Uap menempati 1.700 kali volume sebagai jumlah yang sama dari molekul air cair. Anda mengamati efek ini ketika Anda merebus air dalam teko teh. Kekuatan gas yang mengembang mendorong uap keluar dari ketel melalui peluit, menyebabkan suara mendengkur.

Kalkun beku diisi dengan air

Kalkun beku—atau segala jenis daging beku, dalam hal ini—mengandung banyak es. Daging mentah bisa dari mana saja 56% hingga 73% air. Jika Anda pernah mencairkan sepotong daging beku, Anda mungkin pernah melihat semua cairan yang keluar.

Untuk menggoreng, minyak goreng dipanaskan sampai sekitar 350 derajat Fahrenheit (175 C). Ini jauh lebih panas daripada titik didih air, yaitu 212 F (100 C). Jadi ketika es dalam kalkun beku bersentuhan dengan minyak panas, permukaan es dengan cepat berubah menjadi uap.

Transisi cepat ini tidak menjadi masalah jika terjadi di permukaan oli. Uap lolos tanpa bahaya ke udara.

Namun, ketika Anda merendam kalkun ke dalam minyak, es di dalam kalkun menyerap panas dan meleleh, membentuk air cair. Di sinilah kepadatan berperan.

Air cair ini lebih padat daripada minyak, sehingga jatuh ke dasar panci. Molekul air terus menyerap panas dan energi dan akhirnya mereka berubah fase dan menjadi uap. Molekul air kemudian dengan cepat menyebar berjauhan satu sama lain dan volume bertambah 1.700 kali. Ekspansi ini menyebabkan densitas air turun menjadi fraksi persen dari densitas minyak, sehingga gas ingin cepat naik ke permukaan.

Gabungkan perubahan kepadatan yang cepat bersama dengan ekspansi volume dan Anda mendapatkan ledakan. Uap mengembang dan naik, meniup minyak mendidih keluar panci. Jika itu tidak cukup berbahaya, karena minyak yang dipindahkan bersentuhan dengan pembakar atau nyala api, ia dapat terbakar. Setelah beberapa tetesan minyak terbakar, nyala api akan dengan cepat menyalakan molekul minyak di dekatnya, menghasilkan api yang bergerak cepat dan seringkali menimbulkan bencana.

Setiap tahun, ribuan kecelakaan seperti ini terjadi. Jadi, jika Anda memutuskan untuk menggoreng kalkun untuk Thanksgiving tahun ini, pastikan untuk benar-benar mencairkannya dan mengeringkannya. Dan lain kali Anda menambahkan sedikit cairan ke dalam panci berisi minyak dan berakhir dengan minyak di seluruh kompor, Anda akan tahu mengapa.

Artikel ini awalnya diterbitkan pada Percakapan. Membaca artikel asli.

Leave A Reply

Your email address will not be published.