Laporan: Israel Tangkap 9.000 Anak Palestina Sejak 2015

0


IOA menangkap sekitar 19.000 anak di bawah usia 18 tahun sejak Intifadah Al-Aqsa.

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH — Kelompok advokasi untuk warga Palestina, Masyarakat Tahanan Palestina (PPS) menyampaikan, Otoritas Pendudukan Israel (IOA) telah menangkap lebih dari 9.000 anak-anak Palestina sejak 2015 hingga akhir Maret 2022. PPS menyatakan, 160 anak di bawah umur Palestina saat ini ditahan di penjara Ofer, Damon dan Megiddo.

“IOA menangkap sekitar 19.000 anak di bawah usia 18 tahun sejak Intifadah Al-Aqsa pada tahun 2000, termasuk anak-anak di bawah sepuluh tahun. Menangkap anak-anak adalah salah satu kebijakan yang ditetapkan IOA,” kata PPS dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir ABNA, Rabu (6/4).

Penangkapan anak-anak Palestina telah meningkat sejak 2015 dan disertai dengan amandemen mendasar terhadap Hukum Remaja Israel, terutama mengurangi usia hukuman bagi anak-anak Palestina dari 14 tahun menjadi 12 tahun. Ratusan anak Palestina juga ditangkap selama Intifada 1987 dan Al-Intifadah Aqsha pada tahun 2000. Sebanyak 471 anak ditahan, termasuk anak-anak dari wilayah pendudukan 1948, pada Mei 2021.

PPS dalam laporannya juga menyatakan, IOA menyiksa anak-anak Palestina selama penangkapan, di pusat-pusat interogasi dan di penjara. IOA menangkap anak-anak di malam hari, memukuli mereka dengan kejam, menembak mereka, memborgol mereka, melarang mereka makan dan minum, dan bahkan melarang mereka menerima bantuan hukum.

“IOA secara paksa mengekstraksi pengakuan dari anak-anak Palestina dan membuat mereka seperti surat-surat tanpa mengetahui isinya. Anak-anak Palestina ditahan di bawah apa yang disebut penyelesaian persidangan. Pengadilan Israel sengaja menahan mereka di penjara selama persidangan,” kata PPS.

Selain itu, administrasi penjara Israel menahan anak-anak di pusat tersingkir dan penjara yang tidak memiliki elemen kebersihan dasar. Mereka juga menggerebek sel anak-anak. Setelah mengatur pembatasan anak penjara dari penjara Damon, anak-anak dipukuli dengan kejam, diancam dan dihukum dengan isolasi dan penarikan barang-barang pribadi, menurut laporan masyarakat.

Berdasarkan laporan PPS itu, IOA juga terus melakukan diskriminasi terhadap tahanan anak Palestina dan menerapkan sistem rasis terhadap mereka. Di Tepi Barat, anak-anak menjadi sasaran pengadilan militer. Pengadilan Israel ini menetapkan definisi rasis terhadap anak Palestina, mendefinisikan mereka sebagai orang dewasa sejak usia 16 tahun, sementara mereka mendefinisikan orang Israel sebagai orang dewasa sejak usia 18 tahun.

IOA sengaja mengeluarkan hukuman terhadap anak-anak yang ditahan setelah mereka melewati usia kanak-kanak. Omar Al-Rimawi dan Ayham Sabah adalah dua anak yang menjadi sasaran ini di antara ratusan anak Palestina lainnya. Seluruh generasi anak-anak Palestina, terutama anak-anak dari al-Quds, diancam akan ditangkap, ditahan tanpa dasar hukum, dibebaskan kemudian dipanggil untuk diperiksa kembali.



Leave A Reply

Your email address will not be published.