Korban Prostitusi Online di Kota Kalibata Jalani Tes

0


Dua anak di bawah umur dijual lima muncikari ke pria hidung belang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Penyidik ​​Polres Metro Jakarta Selatan (Polrestro Jaksel) masih melakukan penyelidikan kasus prostitusi on line anak di bawah umur yang digerebek di Apartement Kalibata City, Kelurahan Kalibata, Kecamatan Pancoran, Jaksel, beberapa waktu lalu.

Saat ini, kata dia, korban sudah menjalani tes kesehatan di rumah sakit untuk memastikan kondisi kesehatan. “Sudah tes, tapi (hasil) belum keluar. Sekarang dalam proses rehabilitasi psikologis,” ujar Kepala Polrestro Jaksel, Kombes Azis Andriansyah, Kamis (14/10).

Dari pengakuan salah satu korban, sambung dia, ada yang mengaku berkali-kali menjadi korban eksploitasi seksual yang dijual para muncikari. Bahkan hasil pendalaman keterangan, kata Azis, korban mengaku sudah lebih dari 17 kali.

Kemudian Azis juga membenarkan jika para muncikari juga melakukan seksual terhadap korban kedua. “Ya hampir semua. Betul (dilecehkan oleh mucikari),” kata Azis.

Selanjutnya, untuk mencegah kejadian terulang, Polrestro Jaksel bakal meningkatkan pengawasan dan menggencarkan sosialisasi di apartemen tersebut. Jika cara itu tidak mempan, kata Azis, akan dilakukan tindakan represif. Dia berharap, warga sekitar memberikan informasi terkait prostitusi anak yang sedang marak.

Aparat Polrestro Jaksel membongkar kasus eksploitasi dua anak di bawah umur untuk dijual ke pria hidung belang di Apartemen Kalibata City melalui aplikasi MiChat. Dalam kasus itu, lima orang berinisial DA (19 tahun), AM (36), AS (19), FH (19), dan C (19) ditetapkan sebagai tersangka.

“(Korban) Umur 16 tahun, perkiraan kelas 2 SMA, masih di bawah umur. Dilakukan oleh lima orang pelaku,” ujar Azis.

Akibat perbuatannya, lima orang muncikari itu dijerat Pasal berlapis, yakni Pasal 88 jungto 76 (i) atau pasal 83 jungto 76 (f) atau pasal 81 jungto 76 (d) UU Nomor 35 Tahun 2014 tentang perlindungan anak atau Pasal 2 ayat 1 UU Nomor 21 Tahun 2007 tentang perdagangan orang dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.



Leave A Reply

Your email address will not be published.