93 Persen Kasus Covid-19 di Korsel dari yang Belum Divaksin

0


Pemerintah akan terus menawarkan kesempatan vaksin ke mereka yang belum divaksinasi

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL–Sebagian besar 93 persen infeksi virus corona yang dilaporkan di Korea Selatan selama tiga bulan terakhir telah terjadi di antara orang yang tidak divaksinasi atau tidak divaksinasi sepenuhnya. Hal ini memicu, karena sekitar 5,77 juta orang di negara itu belum menerima dosis tunggal.

Menurut Markas Pusat Penanggulangan Bencana Korea Selatan, pada Jumat (1/10), total 108.646 orang dinyatakan positif terkena virus antara 4 Juli dan 19 September, di antaranya 93 persen tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian.

Selama periode yang sama, 96 persen dari 2.292 pasien yang sakit kritis tidak sepenuhnya divaksinasi, sementara 87 persen dari 280 kematian adalah pasien yang belum sepenuhnya divaksinasi.

Dengan data seperti itu, otoritas kesehatan mengatakan bahwa orang yang tidak divaksinasi memiliki risiko infeksi yang lebih tinggi. Mereka juga lebih mungkin jatuh dalam kondisi kritis dibandingkan individu yang divaksinasi penuh setelah terinfeksi.

Mereka juga bahwa negara-negara itu mungkin melihat kebangkitan di antara kelompok-kelompok yang tidak dimuntahkan. menimbulkan risiko serius bagi rencana kami untuk transisi bertahap ke ‘hidup bersama’ era Covid-19,” kata juru bicara kementerian kesehatan Son Young-rae, dilansir di The Korea Times, Sabtu (2/10).

Dia mengatakan bahwa pemerintah akan terus menawarkan kesempatan vaksinasi kepada mereka yang belum menerima, tetapi mencatat bahwa pemerintah tidak akan memaksa orang untuk disuntik.

Menurut Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA), sekitar 5,77 juta penerima yang memenuhi syarat belum menerima dosis tunggal. Hanya 7 persen dari mereka yang melakukan reservasi vaksin selama periode reservasi tambahan yang berlangsung dari 18 hingga 30 September.

Dengan latar belakang ini, pemerintah berencana untuk menerapkan tindakan untuk meningkatkan aksesibilitas terhadap vaksin. Mulai 18 Oktober, orang akan dapat menerima sisa vaksin di klinik lokal tanpa membuat reservasi. Otoritas kesehatan masyarakat Korea juga meninjau peluncuran program penjangkauan vaksin.



Leave A Reply

Your email address will not be published.