100 Hari Taliban Berkuasa, Afghanistan Masih Dihantui 5 Edisi

0


Ada 5 isu utama yang mencengkeram Afghanistan 100 hari usai pengambilalihan Taliban

REPUBLIKA.CO.ID, AFGHANISTAN— Ketika Taliban mengambil alih Kabul pada 15 Agustus, organisasi kemanusiaan Barat menarik bantuan mereka. Situasi itu mendorong Afganistan ke jurang kehancuran ekonomi dan keputusan ke seluruh negeri.

Amerika Serikat juga membekukan hampir 9,5 miliar aset milik bank sentral Afghanistan dan dolar pengiriman uang tunai ke negara itu, menyebabkan sistem keuangan runtuh dalam beberapa bulan. Para pemimpin Taliban telah menjanjikan perdamaian, memperbaiki, dan amnesti di Afghanistan sambil memastikan perempuan dan anak perempuan akan diberikan hak-hak tertentu. Mereka telah mendesak masyarakat internasional untuk mengeluarkan dana.

Dilansir TRT World pada Rabu (24/11), ada lima isu utama yang mencengkeram Afghanistan 100 hari setelah pengambilalihan Taliban. Pertama, adanya kejatuhan perawatan kesehatan di mana tenaga kesehatan (nakes) yang belum dibayar dalam enam bulan. Rumah sakit dan klinik juga tidak memiliki obat atau peralatan untuk merawat pasien setelah kekurangan bantuan asing.

Mengacu pada WHO, pada 17 September dari 2.300 lebih fasilitas kesehatan yang sebelumnya didukung oleh Bank Dunia bekerja penuh, dua pertiga di antaranya kehabisan obat-obatan esensial. Banyak yang bahkan tidak tahu bahwa Covid-18 ada. WHO di Afghanistan mengatakan pada bulan lalu, tes dan vaksinasi Covid-19 telah menurun di negara yang dilanda perang itu sejak Agustus.

Kedua, situasi keamanan. Kelompok bersenjata ISIS-K telah melakukan pemberontakan dengan beberapa serangan tingkat tinggi di negara tersebut. Kelompok tersebut telah melakukan serangan bom bunuh diri, termasuk di bandara Kabul dan di dua masjid Syiah, yang telah membangun ratusan orang.

Menurut jaringan berita lokal Afghanistan, TOLO News, tujuh insiden keamanan besar telah terjadi di negara itu yang menyebabkan 630 kematian dan cedera. Analis mengatakan kelompok bersenjata itu berusaha mencegah Taliban mengonsolidasikan cengkeramannya di negara itu.

Isu ketiga yakni pengakuan internasional Taliban. Apa yang disebut Imarah Islam oleh Taliban ini telah menemukan pengakuan internasional untuk pemerintahan baru, yang dipimpin oleh Mawlawi Hebatullah Akhundzada, pemimpin tertinggi kelompok itu sejak pengambilalihan mereka.



Leave A Reply

Your email address will not be published.